Bagikan sekarang

Oleh: Rijal Mumazziq Z

Hadirin yang Dimuliakan oleh Allah

            Alhamdulillah pada kesempatan Jumat ini, Allah memberi kita rezeki berupa umur dan kesehatan sehingga kita bisa melaksanakan ibadah kali ini. Kita selalu berharap apabila Allah segera melenyapkan wabah ini dan kita bisa berinteraksi sosial dengan normal sebagaimana sebelumnya. Tiada sikap seindah bersyukur kepada Allah, dan tiada pangkat mulia, kecuali derajat al-Muttaqin. Oleh karena itu, marilah kita selalu melaksanakan perintah Allah dan menjauhi segala larangannnya agar kita termasuk orang-orang yang bertaqwa.

Jamaah Jum’at yang berbahagia

Di dalam al-Qur’an, ada beberapa pribadi spesial. Di antaranya, Luqman al-Hakim. Beliau bukan Rasul, tapi namanya diabadikan di dalam Al-Qur’an menjadi nama surat. Namanya Luqman bin Faghur bin Nakhur bin Tarih. Dalam salah satu riwayat, beliau merupakan keponakan Nabi Ibrahim AS. Dikaruniai usia 1000 tahun, hingga menjumpai zaman Nabi Dawud. Awalnya beliau menjadi mufti, lantas ketika Dawud Alaihissalam diangkat menjadi Nabi, beliau meninggalkan jabatan muftinya dan memilih menjadi murid Nabi Dawud. Ini adalah berdasarkan riwayat yang termuat dalam Tafsir al-Ibriz karya KH. Bisri Musthofa.

Dalam versi lain, beliau diceritakan berasal kawasan Afrika. Ada beberapa orang kulit hitam yang istimewa: Bilal bin Rabah, Mihja’ budaknya Umar bin Khattab, Luqman al-Hakim, dan Raja Negus (Najasyi). Hal ini berdasarkan salah satu hadits yang dikutip oleh KH. Thoifur Ali Wafa, dalam Tafsir Firdaus al-Na’im Bi-taudhihi Ma’ani Ayatil Qur’anil Karim.

Jamaah Jum’at yang Berbahagia

Sosok istimewa ini diabadikan kisahnya oleh Allah di dalam Surat Luqman. Dalam ayat 12 hingga 19, Allah mengabadikan percakapannya dengan putranya. Perbincangan penuh kasih sayang. Obrolan yang mendidik penuh hikmah. Selain menekankan ibadah vertikal kepada Allah, Luqman juga menandaskan sikap yang harus dimiliki seorang manusia di hadapan manusia yang lain.

Baca juga  Warisan Kuliner Para Habaib

Di dalam Ayat 12, Luqman berpesan kepada anaknya tentang pentingnya rasa syukur. Di dalam ayat berikutnya, dia berpesan agar menjaga ketauhidan. Sedangkan di ayat ke 14 dan 15, Luqman berpesan agar berbakti kepada orangtua. Adapun dalam ayat ke 16, tentang balasan semua amal yang dikerjakan. Dan, dalam ayat berikutnya, Luqman berpesan tentang pentingnya shalat, berdakwah, dan bersabar.

Adapun dalam khutbah Jum’at kali ini, saya fokus pada pembahasan pendidikan akhlak yang berdimensi sosial kemasyarakatan. Dalam Surat Luqman ayat 18, beliau berpesan kepada anaknya agar jangan bersikap sombong dan angkuh.

Dan janganlah kamu memalingkan mukamu dari manusia (karena sombong) dan janganlah kamu berjalan di muka bumi dengan angkuh. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang sombong lagi membanggakan diri. (QS. Luqman : 18)

Melalui ayat ini, pendidikan akhlak yang pertama adalah tentang sikap tawadlu’, rendah hati, dan larangan sombong. Tidak boleh seseorang merendahkan orang lain karena perbedaan strata ekonomi, warna kulit, suku dan perbedaan lainnya. Hal ini berkaitan dengan etika kehidupan sosial. Dengan demikian, sudah menjadi kewajiban bagi seorang ayah untuk mula-mula mengajarkan sikap rendah hati kepada buah hatinya, sebagaimana dicontohkan oleh Luqman Hakim.

Dalam sebuah hadits diceritakan sikap Rasulullah ketika berjumpa dengan orang lain. Beliau selalu menampakkan wajah gembira, tersenyum ramah, dan ketika berkomunikasi, selalu menghadapkan tubuhnya kepada lawan bicaranya. Tidak memalingkan muka, apalagi mengabaikan lawan bicaranya. Sebuah akhlak yang luhur dan etika berkomunikasi yang baik yang dicontohkan beliau shallahu alaihi wasallam.

Sedangkan dalam ayat ke- 19 dari Surat Luqman, beliau memberi pesan:

 Artinya: “Dan sederhanalah kamu dalam berjalan dan lunakkanlah suaramu. Sesungguhnya seburuk-buruk suara ialah suara keledai.”

Dalam Tafsir Jalalain, perintah agar sederhana dalam berjalan di dalam ayat tadi ditafsirkan sebagai sikap tengah-tengah, atau tidak berjalan terlampau cepat juga tidak lambat. Berjalan dengan anggun. Adapun suara keledai berarti suara meringkik dan melengking. Suara keras yang tidak enak didengar. Dengan demikian, Luqman berpesan agar di dalam melangkah tidak terlampau cepat dan pelan, melainkan berjalan dengan baik. Demikian pula dengan berkomunikasi, tidak bersuara keras yang bisa mengganggu lawan bicaranya.

Baca juga  Catatan Perjalanan ke Salah Satu Pulau Terdepan Indonesia (1)

Ma’asyiral Muslimin Rahimakumullah

Apa yang saya sampaikan tadi adalah pendidikan dasar akhlak. Pelajaran etika sosial kemasyaraatan. Saat ini ada banyak orangtua yang bangga dengan capaian pendidikan anak, tetapi abai dalam pendidkan akhlak dan dasar-dasar pergaulan sosial. Sehingga ada banyak contoh, anak yang berbicara keras dan membentak mereka yang lebih tua. Bahkan, berani melakukan tindakan kasar kepada orangtuanya. Dalam hal ini, kita harus ingat, apa yang dilakukan anak seringkali bermula dari sikap orangtua yang memberi contoh buruk. Anak adalah peniru ulung. Dia belajar dari lingkungannya. Dari sekelilingnya. Dan, yang lebih mengkhawatirkan adalah, apa yang kita lakukan kepada orangtua kita saat ini, baik atau buruk, itulah yang akan dilakukan oleh anak kita kelak. Dalam Pepatah Arab disebutkan:

Artinya: “Contoh perbuatan lebih berpengaruh daripada perkataan.”

Dengan demikian, mula-mula orangtua harus memberi teladan. Jika orangtua memerintahkan anak beribadah, maka dia harus memberi contoh terlebih dulu. Apabila orangtua menunjukkan sikap baik kepada lingkungan sosial, maka anak akan belajar menirunya, baik dalam ucapan maupun tingkah laku. Inilah yang disebut dengan psiko-sosial, ketika secara psikologis manusia dibentuk oleh lingkungan sosial di sekitarnya, dan kemudian ikut mempengaruhi perubahan sosial pula.

Khutbah II