Bagikan sekarang

Bulan Ramadhan bukan hanya bulan yang sangat istimewa sebab keberkahan yang dijanjikan di dalamnya. Bulan Ramadhan juga meninggalkan sejumlah peristiwa-peristiwa penting yang pernah terjadi dalam sejarah Islam dan Negara Kesatuan Republik Indonesia.

Tentunya, hal itu patut diketahui dan ditanamkan betul dalam sanubari generasi muda saat ini agar menjadi sebuah pelajaran berharga dan sebuah momentum membangkitkan semangat dengan mengingat kembali sejarah tersebut.

Hal tersebut disampaikan Ketua Yayasan Pendidikan Islam Al-Falah As-Sunniyyah Kencong, KH. Achmad Sadid Jauhari pada saat memberikan arahan dalam acara Semarak Ramadhan 1443 di aula kampus INAIFAS Kencong, Jember, Jawa Timur. Kamis (21/04/2022).

“Peristiwa tersebut antara lain adalah Nuzulul Qur’an, Perang Badar, Fathu Makkah dan Kemerdekaan Republik Indonesia,” ucap kiai Sadid yang juga merupakan pengasuh pondok pesantren Assunniyyah itu.

Pertama, Nuzulul Qur’an ialah peristiwa besar yang pernah terjadi di Bulan Ramadhan. Peristiwa turunnya Al-Qur’an tentunya menjadi momen penting penting bagi umat Islam. Al-Qur’an merupakan kitab suci Umat Islam yang menjadi pedoman hidup di semua aspek kehidupan.

Kedua, Perang Badar, perang ini terjadi pada hari Jum’at 17 Ramadhan 2 Hijriah yang bertepatan dengan tahun 623 M. Penyebab peperangan ini ialah ketika umat Islam meninggalkan harta bendanya di Makkah ke Madinah karena kekejaman kaum kafir yang kemudian oleh kaum kafir Makkah dijarah sedikit dan hendak dijual ke negri Syam.

Ketiga, Fathu Makkah atau pembebasan kota Makkah, Peristiwa ini terjadi pada tanggal 20 Ramadhan tahun 8 Hijriah. Peristiwa ini disebabkan Bani Bakr (sekutu Quraiys) yang cekcok dengan Bani Khuza’ah (sekutu Islam), kemudian Kaum kafir Quraisy membantu Bani Bakr untuk menyerang Bani Khuza’ah, 20 orang Khuza’ah mati terbunuh. Hal itu otomatis menjadikan kafir Quraisy melanggar perjanjian gencatan senjata atau yang dikenal dengan perjanjian Hudaibiyah yang telah dijalin sebelumnya dengan Umat Islam.

Baca juga  PDPK INAIFAS, Sebuah Instrumen Regenerasi

Sementara yang terakhir, lanjut kiai Sadid, adalah peristiwa kemerdekaan Republik Indonesia, telah disebutkan bahwa seluruh komponen pejuang kemerdekaan Indonesia tidak ingin melepaskan diri dari peran para ulama di pesantren. Hal ini dibuktikan saat para pejuang nasionalis seperti Bung Karno, Jenderal Soedirman, Bung Tomo, dan lainnya senantiasa sowan kepada Kiai Hasyim Asy’ari dalam memutuskan segala sesuatu yang berhubungan dengan kepentingan bangsa dan negara.
 
“Termasuk ketika Bapak Proklamator, Bung Karno dan kawan-kawan hendak memproklamasikan kemerdekaan bangsa dan negara Indonesia. Tiga bulan sebelumnya Bung Karno sowan menghadap Kiai Hasyim Asy’ari,” terangnya.
 
Maka Kiai Hasyim Asy’ari memberi masukan, proklamasi hendaknya dilakukan hari Jumat saat Bulan Ramadhan. Jumat dianggap Sayyidul Ayyam (penghulunya hari) dan Ramadhan menjadi Sayyidus Syuhur (penghulunya bulan).

“Maka tepat pada Hari Jum’at 9 Ramadhan 1364 H yang bertepatan dengan 17 Agustus 1945, kemerdekaan Indonesia berhasil diproklamasikan yang disambut suka cita oleh seluruh penduduk Indonesia,” tutupnya.